Blak-blakan Anies Baswedan soal pertemuan di markas FPI

Saya menempatkan semua sama. Warga Jakarta berhak mendapatkan kesempatan berdialog dengan calon gubernurnya.

Merdeka.com - Calon Gubernur DKI Jakarta nomor urut tiga, Anies Baswedan blak-blakan menceritakan perihal kedatangannya ke markas Front Pembela Islam (FPI) pada Minggu (1/1). Saat berdiskusi dengan redaksi merdeka.com, Selasa (3/1), Anies menceritakan, kehadirannya di markas FPI di Petamburan atas undangan diskusi yang diselenggarakan ormas keagamaan pimpinan Habib Rizieq.


Temanya tentang pemikiran-pemikiran agama. Anies terkejut dengan diskusi yang diselenggarakan itu. Salah satunya karena paper diskusi yang disiapkan. Paper yang diyakini Anies dibuat dengan serius dan tidak main-main. Bahkan seperti bahan akademis yang dibuat oleh doktor atau profesor. Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan ini terkesan karena diskusi itu sangat serius."Saya menempatkan semua sama. Warga Jakarta berhak mendapatkan kesempatan berdialog dengan calon gubernurnya," ujar Anies sambil tersenyum.

"Pembicaranya doktor dan profesor. Saya lihat papernya ini berat bener (bahan diskusinya). Saya kagum. Saya melihat ada 13 halaman dengan 6 catatan kaki. Kalau Anda seorang akademisi dan membuat paper 13 halaman dengan 6 halaman catatan kaki, Anda sedang menyampaikan pada audiens ada bahwa yang saya kutip punya referensi. Tidak ada hal yang ditulis tanpa dasar. Dahsyat, serius. Tidak ada spekulatif dimasukkan" kata Anies takjub.

Diskusi pun dimulai. Anies dihadapkan pada tiga pembicara bergelar profesor dan doktor. Dia dicecar sejumlah pertanyaan.

"Mereka tanya, Pak Anies anda disebut Syiah, Anda disebut JIL, Anda disebut Wahabi. Di diskusi itu saya ditanya," ucap Anies.

"Saya jawab Saya Ahlussunnah wal jama'ah. Saya bukan Syiah, bukan anggota JIL dan bukan Wahabi. Kebetulan ada buku berjudul 50 tokoh liberal Indonesia dan saya tidak ada di situ," jawabnya.

"Pakar pembuat buku saja tidak memasukkan nama saya di situ, berarti saya bukan. Itu hanya karena saya rektor paramadina sehingga dikaitkan dengan JIL," imbuhnya.

Anies merasa difitnah karena dituding anggota JIL, Syiah dan Wahabi. Namun di sisi lain dia tertawa dengan fitnah itu. Apalagi Anies dianggap Syiah dan Wahabi padahal keduanya saling bermusuhan.

"Saya katakan di situ dan semua tertawa. Lucu saja Syiah dan Wahabi itu kan saling bermusuhan, tapi dua-duanya di saya, kan lucu,"

Dia masih ingat betul, fitnah itu dilancarkan ketika pertarungan Pemilihan Presiden 2014. Saat itu Anies masih menjadi pendukung setia Joko Widodo. "Ini mesin produksi fitnah yang luar biasa."

Anies melanjutkan penjelasannya soal kehadiran dalam diskusi dengan FPI. Kehadirannya dalam diskusi bersama FPI tidak perlu diperdebatkan. Sebab, kebebasan berkumpul dan berdiskusi dijamin oleh Undang-Undang. Anies justru heran dengan orang-orang yang merespon sinis kedatangannya ke markas FPI dengan menganggapnya telah merusak tenun kebangsaan.

"Saya datang diskusi, apa salahnya? Enggak ada salahnya. Di mana perbuatan salah saya? saya datang diskusi. Ketika kebebasan berserikat dan berkumpul dilindungi negara, kenapa sebagian dari kita justru marah dengan kebebasan berdiskusi itu. Justru suka tidak suka, setuju tidak setuju, ini adalah ormas legitimate, ada langkah yang kita tidak setuju, ada yang tidak masalah," tegasnya.

Anies balik menuding orang yang sinis dengan kedatangannya ke markas FPI adalah lawan politik yang sedang berusaha menjatuhkannya.

"Namanya juga sedang musim kampanye, ada pihak lain yang men-smash dengan berbagai cara. Tugas kita mengembalikan smash," katanya tertawa.

[noe]

sumber: https://www.merdeka.com/politik/blak-blakan-anies-baswedan-soal-pertemuan-di-markas-fpi.html


Kirim artikel fitnah terbaru anda ke
info@fitnahlagi.com
Fitnahlagi.com © 2017